Kenapa Hanya Kebiri yang akan Menurunkan Angka Perkosaan?

 “Primordially our dicks are our manhood”

Kalimat blak-blakan yang disampaikan oleh penulis laki-laki di artikel ini http://thoughtcatalog.com/jason-motta/2015/03/what-do-men-really-think-about-sex-9-brutally-honest-dispatches-from-a-man/ kembali meyakinkan saya bahwa hukuman kebiri adalah satu-satunya hukuman yang akan membuat laki-laki “mikir” sebelum memperkosa perempuan, atau bahkan laki-laki lain.

Tahukah kamu bahwa 23% pria Asia mengaku pernah memperkosa? (sumber: http://www.bbc.com/indonesia/dunia/2013/09/130910_asia_perkosaan). It’s really a Rape Crisis. Haruskah kita diam saja dan masih menyandarkan pada hukum yang tidak mampu mencegah kejahatan?Inilah saatnya kita harus berpikir dan melakukan sesuatu untuk bisa mendukung lahirnya sistem yang akan melindungi perempuan (bukan hanya anak-anak!) dan laki-laki dari kejahatan pemerkosaan.

Hukuman penjara sama sekali tidak akan “ngefek” buat laki-laki penjahat kelamin diluar sana. Kenapa? Karena itu tadi, “primordially, our dicks are our manhood”. Ketika melakukan kebiadaban itu, menyiksa, memperkosa (bahkan sering diakhiri dengan pembunuhan) perempuan atau laki-laki lemah, justru saat itulah mereka merasa sangat jantan. Satu poin buat manhood!

Disisi lain, apa yang bisa menahan mereka dari melakukan kejahatan itu? Takut dipenjara? Ah gile lu bro, masa gitu aja takut??

Hukuman penjara tidak akan menurunkan rasa maskulin alias kejantanan pria. Justru, pada banyak laki-laki ini malah meningkatkan ego maskulinitasnya. Tambah di penjara tambah jago (karena memang harus sok jago di penjara agar bisa survive), apalagi di dalam nanti bisa belajar berkreasi dengan penis, tambah maskulin dong! Haha, malah dua poin untuk manhood! (tentang berkreasi dengan penis ini silakan baca tesis saya https://thesis.eur.nl/pub/10858/)

Belum lagi fasilitas makan gratis, walaupun gak enak tetap aja puas, gak bayar ini. Mau makan enak gampang, sekali-sekali keluarga atau teman bisa bawain makanan enak. Butuh perempuan tinggal bayar (rahasia umum). Resiko apalagi yang harus membuat laki-laki takut untuk masuk penjara? Kehilangan kerjaan? Masa depan? Ah, kebanyakan pemerkosa ini sudah tidak punya apa-apa untuk ditakutkan kehilangan, nothing at stake!

Satu-satunya pertaruhan yang tidak akan dibiarkan kehilangan oleh laki-laki adalah sesuatu yang menurunkan maskulinitas itu sendiri. Sesuatu yang buat mereka sangat penting untuk dipertahankan yaitu kejantanan itu tadi. Hilangkan sesuatu yang dipersepsikan oleh mereka sendiri sebagai kejantanan itu, alias di kebiri.

Saya kutip dari Wikipedia Kebiri (disebut juga pengebirian atau kastrasi) adalah tindakan bedah dan atau menggunakan bahan kimia yang bertujuan untuk menghilangkan fungsi testis pada jantan atau fungsi ovarium pada betina.

Percayalah, hukuman kebiri akan jauh menurunkan kasus perkosaan. Silakan disimak, alasan paling umum dari pemerkosaan menurut riset dalam artikel BBC diatas tadi adalah karena mereka merasa mempunyai hak untuk berhubungan seks dengan perempuan tanpa ijin (lagi-lagi, ini ego maskulinitas), alasan berikutnya untuk mencari hiburan/kesenangan dan menghilangkan bosan (egois banget), sebagai bentuk penghukuman atau membalas dendam, yang yang terakhir yang paling tidak umum adalah karena mabuk/alkohol. Berkaca dari alasan itu, setidaknya 80% dari pelaku masih akan sempat mikir sebelum melakukan pemerkosaan karena mereka tidak dalam kondisi mabuk.

Ini bukan semata tentang balas dendam seperti yang dikemukakan banyak penentang hukuman kebiri. Ini adalah tindak pencegahan, justru untuk melindungi laki-laki di sekitar kita dari godaan melakukan pemerkosaan ini. Hanya ini yang mereka takutkan. penjara, atau bahkan Tuhan, nomor sekian. Mereka harus melawan pikiran berbahaya tentang seks (melakukan perkosaan) dengan seks juga (konsekuensi akan kehilangan kejantanan). Ini baru fair, manhood dengan manhood.

Kalau saja pemerintah berani, silakan diuji coba selama setahun dan monitor berapa banyak kasus pemerkosaan yang akan muncul pada tahun diberlakukannya hukuman itu, saya yakin akan menurun drastis. Untuk yang berargumen, halahh, mana bisa… itu kan nggak ada di hukum Indonesia… Justru itu! Kita harus mendukung pemerintah memberlakukan hukuman kebiri bagi predator seksual (tapi jangan cuma untuk perlindungan anak, memangnya perempuan dewasa tidak perlu dilindungi?)

Kalau masih kekeh mau ngikutin hukum lama dan tidak mau merubah keadaan, sama saja dengan kelompok penentang aplikasi online, gak bisa move on, stand still forever… ya sudah, diam sajalah, ikutin aturan lama,  mungkin sampai kita menemukan teman, keluarga atau bahkan diri kita sendiri menjadi korban pemerkosaan.

*Tulisan ini dibuat sebagai solidaritas untuk Yuyun, korban pemerkosaan dan pembunuhan 14 pemuda di Bengkulu, dan perempuan-perempuan korban kejahatan seksual lainnya. Ladies, bagaimana kalau kita membuat petisi di Change.org untuk mendukung hukuman kebiri diterapkan di Indonesia?

 

 

 

 

2 thoughts on “Kenapa Hanya Kebiri yang akan Menurunkan Angka Perkosaan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s